Belajar Menulis Deskripsi

Deskripsi adalah satu teknik menulis menggunakan detail dengan tujuan membuat pembaca seakan-akan berada di tempat kejadian, ikut merasakan, mengalami, melihat dan mendengar mengenai satu peristiwa atau adegan. Menulis deskripsi bisa membuat karakter yang digambarkan lebih hidup gambarannya di benak pembaca.

Contoh tulisan deskriptif: potongan tulisan berjudul “Tolong Kasihani Kami …” (Kompas, 23 Juli 1991)

Tolong Kasihani Kami…

Seandainya penyu hijau (Chelonia mydas) dan penyu sisik (Eretmochelys imbricata) bisa bicara mungkin yang terucap adalah kalimat judul tulisan ini. Sayangnya, bersuara pun penyu-penyu itu tidak mampu. Kita tidak tahu apa yang dirasakannya saat pisau menyayat leher dan perutnya.

Di Jalan Sidakarya, kawasan Sesetan Denpasar, lebih dari 20 ekor penyu hijau tergeletak di halaman, tidak bisa bergerak karena kaki depannya terikat. Hanya kepala bergerak atau matanya menyipit. Karapas yang tadinya selalu terkena air laut nampak kering. Kadang penyu-penyu itu berhari-hari kekeringan menanti datangnya ajal di ujung pisau.

Sore itu, salah satu di antaranya sudah diletakkan terbalik di atas alas penjagalan. Ada desih lirih yang hampir-hampir tidak terdengar. Kaki belakang penyu yang tidak diikat meronta-ronta dan matanya berkedip-kedip ketika lehernya diiris pisau. Darah segar segera menetes ke ember penampungan. Semakin lama darah semakin deras mengalir karena luka irisan semakin besar menganga. Darah mulai berhenti mengalir saat leher hampir putus.

Di Tanjung Benoa, Bali, tempat penjagalan penyu lainnya di Pulau Bali, penyu dijagal lebih sadis. Penyu dalam keadaan hidup ketika Sanusi, 52, mengiris sambungan lunak karapas bawah dan karapas atas. Tidak terdengar suara apa pun dari sang penyu. Yang terdengar hanya bunyi mata pisau menyayat kulit lunak. Penyu sebesar hampir satu meter itu mencoba meronta walaupun itu tentu sia-sia. Kaki depannya telah diikat jadi satu. Hanya kaki belakang dan kepalanya yang bisa bergerak-gerak.

Kemudian dengan paksa, karapas bawahnya dibetot sampai lepas dari tubuhnya. Nampak isi bagian dalam yang tercabik berlumur darah. Siksaan belum berakhir sampai di sini. Saat daging dan isi perutnya diambil pun nampak kepala, kaki dan ekornya masih bergerak-gerak kesakitan, sampai akhirnya dia betul-betul mati. …

Prinsip.

Ada tiga prinsip dalam menulis deskriptif:

- Dalam penulisan deskripsi ada satu clear dominant impression (kesan dominan yang jelas). Misalnya kalau kita ingin menjelaskan mengenai seekor anjing, penting kita memilih dan memberi tahu pembaca apakah anjing itu mengancam atau binatang yang jinak menyenangkan. Kita harus memilih satu kesan dominan itu, tidak bisa dua-duanya. Kesan dominan ini akan memandu kita memilih detail dan ketika disusun dalam kalimat akan menjadi jernih bagi pembaca.

- Penulisan deskrispi bisa obyektif atau subyektif, memberikan penulis pilihan kata, warna kata, dan suasana yang cukup luas. Misalnya, deskripsi obyektif seekor penyu akan menyebutkan fakta tinggi, berat, warna, dan lainnya. Deskripsi subyektif tetap membutuhkan rincian obyektif itu tetapi juga menekankan perasaan penulis terhadap penyu itu, dan juga kebiasaan dan personalitinya, seperti penyu tidak bisa bersuara, selalu berada di air (laut), tidak bisa melawan ketika di daratan, kondisi kesakitan.

- Tujuan dari penulisan deskripsi adalah melibatkan pembaca sehingga ia bisa membayangkan sesuatu yang kita deskripsikan. Karena itu penting menggunakan detail yang spesifik dan konkret.

Aturan

- Penulisan deskripsi bergantung pada detail konkret yang ditangkap oleh panca indra. Ingat kita memiliki lima panca indra.

- Penulis harus hati-hati memilih detail untuk mendukung kesan utama yang dipilih. Atau dengan kata lain, penulis memiliki wewenang untuk menyingkirkan detail yang tidak sesuai dengan kesan utama.

- Deskripsi sangat sering bergantung pada emosi yang ingin ditunjukkan. Karena itu kata kerja, kata keterangan kata kerja, dan kata sifat lebih bisa digunakan menunjukkan emosi dibandingkan kata benda.

-Kecuali deskripsi yang obyektif, kita harus yakin kesan utama yang dipilih itu membuat pembaca percaya (suatu kondisi mental yang komplek menyangkut keyakinan, rasa, nilai, dan emosi)

Strategi

- Pertama coba sampaikan semua detail; kemudian kesan utama dibangun dengan detail ini.

- Pastikan detail Anda konsisten dengan kesan utama. Untuk memudahkan catat lima panca indra dalam selembar kertas, apa yang tersensor.

- Coba membawa pembaca berdasarkan urutan kronologis ruang dan waktu. Misalnya, menjelaskan urut-urutan perjalanan kereta dari satu tempat ke tempat lain atau menjelaskan aliran sungai dari mata air sampai ke rumah tangga.

- Gunakan pendekatan dulu-sekarang-nanti untuk menunjukkan proses perubahan atau perbaikan. Misalnya keadaan hutan sebelum ditebang, keadaan sekarang.

- Pilih emosi dan coba deskripsikan. Mungkin lebih sulit untuk memulainya tetapi akan berarti ketika sudah jadi. Meningkatkan kemampuan menulis deskripsi, menajamkan indera Banyak penulis frustasi karena cerita yang mereka tulis datar-datar saja dan tidak ada elemen kehidupan. Mengapa? Cerita tidak dalam dan tidak menarik karena pembaca tidak mendapatkan gambaran situasi yang jernih. Hanya melalui penulisan deskripsi penulis bisa mentransfer gambaran situasi yang hidup (antara lain karena menimbulkan emosi) dan jernih.

Untuk bisa menulis deskripsi dengan baik, panca indera (penglihatan, pendengaran, penciuman, pengecapan, perabaan) penulis menjadi penting. Bagaimana penulis bisa menajamkan panca inderanya?

Latihan

- Penglihatan: Lihat satu obyek/benda di depan Anda sekarang ini. Lupakan kata sifat dan coba mendeskripsikan obyek/benda itu. Kalau benda itu sepotong kue, misalnya, jangan menulis “sepotong kue yang enak” (enak adalah kata sifat), tetapi deskripsikan “bentuk kuenya, warna kuenya, ukuran kuenya, di mana kue diletakkan.” Coba buang sebanyak mungkin kata sifat dalam uraian Anda, dan gunakan kata benda untuk menggambarkan obyek itu. Contoh lain: jangan menuliskan “bunga indah” tetapi tunjukkan apa yang membuat bunga itu indah.

- Pendengaran: Ketika Anda ingin mendeskripsikan satu adegan, misalnya ruangan kelas yang berisik, pilihlah kata-kata yang sunguh bisa menangkap situasi itu dengan memunculkan suara-suara yang terdengar.

- Penciuman: Kesan dari indera penciuman sangat lama tersimpan di dalam benak daripada penglihatan atau suara. Kesan bau-bauan disimpan di otak terasosiasi dengan orang, benda, dan suasana ketika bau-bauan itu tercium. Di otak semua orang tersimpan berbagai pengalaman melalui indera penciuman yang diasosiasikan dengan tempat atau peristiwa dengan seseorang yang berbeda-beda.

Pengalaman ini sangat khas. Coba buat list bau-bauan dan asosiasinya. Misalnya, ketika mencium bau soto betawi mengingatkan Anda pada suasana rumah orangtua Anda. Seperti juga ketika mencoba mendeskripsikan berkait dengan apa yang Anda lihat, mendeskripsikan yang terkait dengan indera penciuman sulit karena sebenarnya Anda (di otak) tahu seperti apa bau-bauan yang ingin Anda deskripsikan tetapi sulit menjelaskannya.

Beberapa orang memiliki pengalaman yang sama menyangkut bau-bauan tertentu, misalnya kebanyakan orang tahu bau bunga melati. Ketika Anda bercerita mengenai perceraian, “Nina melangkahkan kakinya ke kebun penuh bunga. Harum melati membuatnya menjadi sedih. Harum bunga melati mengingatkannya pada suaminya yang masih dicintainya. Mengingatkannya pada hari bahagia ketika ia dan suami bersanding di pelaminan.”

- Pengecap: Cara paling mudah mendeskripsikan rasa ecap adalah dengan mengecap obyek yang akan dideskripsikan. Latihan: coba rasakan kue, kemudian deskripsikan.

- Perabaan: Tangan memilki indera peraba yang memberikan kesan tekstur di otak. Latihan: coba deskripsikan bola tenis.

About these ads

32 thoughts on “Belajar Menulis Deskripsi

  1. tengkyu, y lumayan ngerti deh sekarang …. maklum masih penulis pemula hahahaa, tp klo ada yang lebih lengkap lagi aku mau dunk di share… :)

  2. Thx.. . .kbtulan lg da tgs dr guruQ nie, pnjlasanx sngt membntu N pstix bermanfaat..

    v klo bisa..yg memberi materi di cantumkn jg namax,biar lbih jelas.

  3. sy lage bingung kmrn saya dapt tugas dari dosen tentang makna deskriptif. sy sudah cari di google tapi yg muncul tentang paragraf melulu. jadi tlng bantuannya tentang makna deskriptif dan kasih 2 aja contohnya…..trmksh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s